3/6/07

[Tips] Mengukur Peluang Usaha Jualan Pulsa Ponsel

Halo, Halo, Siapa Mau Menjadi "Juragan Pulsa"?
Mengukur peluang usaha jualan pulsa ponsel

Persaingan usaha pengecer pulsa telepon seluler (ponsel) memang semakin sengit. Tapi, masih banyak peluang untuk pendatang baru. Cuma, karena margin keuntungannya tipis, Anda harus bisa menggenjot omzet setinggi-tingginya.

Sejak krisis ekonomi mendera negeri kita, banyak bidang bisnis yang terpuruk, stagnan, atau bahkan mati atawa bangkrut. Tapi, ternyata tak semua bidang bisnis mengalami nasib yang mengenaskan itu. Ada satu bisnis yang justru berkembang pesat tak ketulungan. Bisnis ini tak lain adalah bisnis pulsa ponsel alias handphone.

Ya, dalam kurun waktu beberapa tahun belakangan, jumlah kios penjual pulsa ponsel terus nongol bak cendawan di musim hujan. Hampir di setiap kios, ruko, pasar, perumahan, perkantoran, dan pengkolan jalan selalu saja ada orang-orang yang membuka gerai penjualan pulsa ponsel. Bahkan, bukan hal yang aneh jika beberapa teman Anda mungkin juga berjualan pulsa di kantor. "Bayangkan, di Jabotabek saja terdapat sekitar 11.000 outlet. Itu di luar para penjual-penjual perorangan,"

Fenomena ini muncul karena industri ponsel di Indonesia memang berkembang sangat pesat. Saban tahun jumlah pemilik ponsel terus bertambah; dan sekarang sudah mencapai puluhan juta orang. Mengingat peluang pasarnya masih terbuka lebar, operator-operator ponsel baru juga terus bermunculan. Sudah begitu, setiap operator biasanya juga memiliki beberapa produk sekaligus. Misalnya, selain IM3, PT Indosat memiliki produk Matrix dan StarOne. Kemudian, PT Telkom memiliki produk Telkomsel (Simpati, Jitu, dan lainnya) dan Telkom Flexi. Selain itu di pasar masih ada Pro XL, Friend (Mobile-8), dan Esia (Bakrie Telecom).

Jika melihat gambaran ini, bukan hal yang aneh jika permintaan pulsa ponsel juga semakin membengkak dari tahun ke tahun. "Peningkatannya bisa mencapai sekitar 30% (berdasarkan nilai transaksi),". Ketika permintaan pulsa terus bertambah, jumlah penjualnya pun juga ikut bertambah. Sayang, dong, kalau peluang nan gurih itu dilewatkan.Perputaran bisnis pulsa itu menjadi semakin cepat ketika mulai muncul voucher pulsa elektrik di pasar.

Pasalnya, teknologi pengisian pulsa secara elektrik (http://www.cikalmart.com) ini membuat para pedagang bisa mengecer pulsa dagangannya ke dalam pecahan yang kecil-kecil. Dulu, ketika baru ada voucher fisik, pedagang hanya bisa menjual pulsa dalam pecahan Rp 100.000, atau Rp 50.000. Sekarang, mereka bisa menjual pulsa elektrik dengan nominal Rp 100.000, Rp 50.000, Rp 20.000, Rp 10.000, dan bahkan Rp 5.000. "Pokoknya voucher ini sekarang sudah benar-benar menjadi komoditas"

Dengan pecahan yang semakin kecil, otomatis perputaran duit pada pemilik gerai pulsa juga semakin cepat. Walhasil, karena jumlah transaksi yang terjadi semakin banyak, mereka juga memiliki peluang semakin banyak untuk mengantongi keuntungan.

Nah, apakah Anda sudah ikut mencicipi manisnya bisnis pulsa ponsel? Jika belum, tak perlu khawatir. Betul, jumlah gerai penjualan pulsa yang sudah sangat banyak memang membuat tingkat persaingan di bisnis ini sangat tinggi. Tapi, selama jumlah pengguna ponsel masih terus bertambah, rezeki dari pulsa ponsel juga belum habis.

Hanya, sebelum mulai menggelontorkan modal, sebaiknya Anda mengenal seluk-beluk bisnis pulsa tersebut terlebih dahulu.Di mana peluang untuk Anda? Sebenarnya, Anda bebas memilih salah satu posisi di dalam rantai distribusi tersebut; bisa menjadi dealer, subdealer, atau pengecer.

Masalahnya, untuk bisa menjadi dealer maupun subdealer, prosesnya tidak mudah. "Kita mengajukan kepada operator, disurvei, dan ada jangka waktu percobaan. Kalau menunjukkan kinerja yang baik atau perkembangan yang bagus, barulah dikasih kesempatan”.

Jika sudah lulus, si distributor akan memperoleh jatah pulsa secara rutin dari operator. Sistemnya adalah sistem diskon. Maksudnya, pihak operator akan menjual pulsanya kepada distributor dengan harga yang sedikit lebih rendah dari harga nominalnya. "Diskon yang diberikan Indosat sekitar 5%-7%,". Selanjutnya, distributor menjual voucher pulsa tersebut dengan memasang margin tertentu. Tapi, marginnya juga tak bisa tinggi-tinggi amat., paling banter distributor mengambil untung sekitar Rp 500 per voucher.

Problem lainnya, karena bermain dalam partai besar, seorang dealer maupun subdealer harus menyediakan modal yang besar. Daripada pusing-pusing memikirkan semua tetek-bengek itu, Anda bisa memilih posisi yang ujung. Yakni, menjadi pengecer. Posisi yang satu ini tak membutuhkan modal besar. "Tapi, keuntungan yang bisa diperoleh penjual akhir, yang berhadapan langsung dengan pembeli ini, justru paling besar," Sudah begitu, caranya juga sangat simpel.

Menjadi pengecer lebih mudahTengok saja pengalaman Fendi, seorang pengecer pulsa yang beroperasi di dekat Superindo dan SMA 26, Tebet, Jakarta. Cara Fendi berjualan pulsa cukup unik dan tidak ribet. Lantaran tak punya modal yang cukup untuk menyewa kios, Fendi memilih berjualan pulsa secara asongan. Fendi memodifikasi sepeda ontel miliknya dengan menambahkan semacam etalase dari kaca di belakang sadel. Di situ, dia menaruh voucher-voucher (fisik) HP yang dia jual. Besarnya bervariasi; mulai dari yang nominalnya Rp 25.000 sampai Rp 100.000. Begitu sampai di tempat biasa mangkal, Fendi langsung memasang papan yang bertuliskan "Jual Voucher HP". Tak ketinggalan, Fendi juga mencantumkan harga-harga pulsa elektrik yang ia jajakan. Setelah itu, duduklah ia menunggu pembeli.

Untuk memulai usahanya ini Fendi mengaku mengeluarkan modal sekitar Rp 4 juta. Modal itu ia pergunakan untuk membeli kartu-kartu voucher pulsa sebesar Rp 2 juta dan membayar deposit pulsa elektrik kepada distributor atau dealer Rp 2 juta. "Yang elektrik pulsanya ditransfer ke ponsel saya. Kalau menjual saya tinggal transfer lagi pulsa itu ke pembelinya," ujar Fendi. Oh, ya, modal itu belum menghitung modal untuk sepeda dan pembuatan etalase.

Setelah ditekuni, ternyata usaha kecil-kecilan ini lumayan menguntungkan. Saat ini, Fendi mengaku bisa mengantongi omzet sekitar Rp 2 juta-Rp 3 juta per hari. "Kalau yang beli anak-anak SMA biasanya mereka lebih senang yang elektrik. Tapi, kalau orang kantoran kebanyakan beli yang voucher biasa," tutur Fendi. Dari voucher elektrik (http://www.cikalmart.com), Fendi mengambil untung sekitar Rp 1.000-Rp 2.000 per kupon. Dari voucher fisik, untungnya sekitar Rp 2.000-Rp 3.000 per kupon. "Kalau yang voucher fisik harganya bisa berubah-ubah, tergantung dari barang di pasar lagi banyak atau tidak," imbuhnya.

Total jenderal, setelah dikurangi modal, Fendi pun bisa mengantongi keuntungan sekitar Rp 200.000-an per hari. Lumayan, bukan?Jika ingin memperoleh keuntungan yang lebih besar, tentu saja, Anda harus memperbesar skala usaha. Untuk itu, sebaiknya Anda memiliki tempat usaha berupa kios kecil. Tentu saja lokasinya harus strategis; bisa di pinggir jalan, di dekat perumahan, dekat pasar, kantor, atau dekat sekolahan. Selain itu, Anda juga mesti menyediakan modal yang lebih besar lagi.

Sebagai perbandingan, mari kita tengok kios 28 Celluler yang berada di Pos Pengumben, Jakarta Selatan. Ibu Ella, pengelola kios ini, mengaku sudah memulai usahanya sejak Juni 2002. "Modal yang saya keluarkan sekitar Rp 30 juta, itu belum termasuk untuk belanja awal voucher-nya," ujar Ella. Modal itu sebagian besar ia gunakan untuk menyewa kios, membeli etalase, dan pernak-pernik lain. Sistem yang lebih canggih juga ada. Sedikit lebih rendah dibandingkan dengan Fendi, Ella mengaku mengambil keuntungan sekitar Rp 1.000-Rp 1.500 per kupon. Tapi, Ella tidak cuma mengandalkan pendapatan dari penjualan pulsa. Untuk menggenjot penjualan ia juga menjajakan beberapa aksesori ponsel. Hasilnya, Ella bisa mengantongi keuntungan sekitar Rp 10 juta per bulan. Itu termasuk keuntungan dari penjualan voucher yang mencapai sekitar 80 kupon per hari.

Agar usahanya sukses, setiap pemilik gerai pulsa tentu saja harus menyediakan produk voucher dari semua operator seluler yang ada. Artinya, ia juga harus menjalin kerja sama dengan dealer atau subdealer semua operator. Cuma, sekarang, sudah ada dealer yang bekerja dengan hampir semua operator. Artinya, kita tinggal bekerja sama dengan satu dealer saja (http://www.cikalmart.com) dan kita sudah memperoleh pasokan voucher keluaran semua operator.


Ingin juga menjadi "juragan pulsa"?. ikuti di: http://www.cikalmart.com


Customer Service CikalMArt:
Kp.Kubang Wuluh Ds.Kebon Dalem RT.03/06 No.38 Cilegon 42433.
Telp/Fax.(0254)399767 contact person: Ibu Desi Marwati
SMS Care Centre: 08881613183

Pulsa Elektrik? lihat di: www.cikalmart.com
(Isi Pulsa 24 jam, kapanpun & dimanapun Anda berada)

5 Comments:

Blogger sungsung said...

pngen tuh, tp modal ga ngmpul2...

3:39 AM  
Anonymous karibpulsa said...

peluang usaha jualan pulsa biar untuk sedikit tapi perputaran sangat cepat..klo usaha ini tidak menjanjikan tidak akan berjejer konter-konter pulsa..

12:33 AM  
Blogger pulsa jaya said...

KEYGEN JW8.5 hanya Rp.100.000 silahkan 089655838986

10:56 PM  
Anonymous MDP-TRONIK said...

Bisa coba di mdp-tronik.com modal 50rbu udah bisa

4:11 AM  
Blogger Xiaozhengmm 123 said...

2015-7-18 xiaozhengm
true religion outlet
prada outlet
polo ralph lauren
soccer jerseys wholesale
coach outlet store online
cheap ray ban sunglasses
kate spade
coach factory outlet
ralph lauren
hollister clothing
chanel outlet
oakley sunglasses
nike tn pas cher
oakley store
ed hardy
air force 1
fitflops sale clearance
abercrombie outlet
michael kors handbags
longchamp handbags
ralph lauren uk
longchamp pas cher
christian louboutin outlet
michael kors bag
borse gucci
coach factory outlet
mcm outlet
ray ban wayfarer
coach outlet
cheap jerseys
tory burch outlet online
true religion
chaussure louboutin
true religion jeans
oakley sunglass
chanel bags
ralph lauren outlet
sac longchamp
chanel handbags
nike blazer low
michael kors handbags

8:47 PM  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home